MANAGED BY:
SABTU
22 FEBRUARI
UTAMA | BENUANTA | PEMERINTAHAN | PARLEMENTARIA | KALTARA | EKONOMI | KOMBIS | OLAHRAGA

PEMERINTAHAN

Jumat, 24 Januari 2020 17:22
35 Hektare Hutan Mangrove Sebatik Direboisasi
REBOISASI: Kondisi hutan mangrove kritis di Sebatik yang telah direboisasi Dishut Kaltara.

PROKAL.CO, TANJUNG SELOR - Upaya untuk melindungi pantai dari abrasi yang terjadi lewat reboisasi atau rehabilitasi kawasan pesisir hutan mangrove yang krisis di Desa Tanjung Harapan dan Desa Sungai Nyamuk, Kecamatan Sebatik, Kabupaten Nunukan untuk tahap pertama (P0) telah dilaksanakan.  

Total luasannya, sekitar 35 hektare yang diisi 127.050 bibit mangrove. “Penanamannya sudah selesai. Saat ini dalam proses asimilasi atau tambal sulam hingga Februari mendatang pada tanaman yang mati atau gagal hidup,” kata Kepala Dinas Kehutanan (Dishut) Provinsi Kalimantan Utara (Kaltara), Syarifudin, baru-baru ini.

Dijelaskannya, secara teknis, pengerjaannya dilakukan dalam tiga tahap selama 3 tahun. Dimana, tahap 1 atau P0 adalah penanaman. Dilanjutkan 2 bulan proses asimilasi pasca penanaman. Lalu, tahap 2 atau P1 akan dilakukan pemeliharaan dengan jumlah bibit sekitar 20 persen dari penanaman awal untuk mengganti bibit yang gagal tumbuh yang rencananya akan dimulai pada Maret atau Juni. “Lalu, di tahun ke-3 atau P2 dilakukan pemeliharaan dan disiapkan bibit sekitar 10 persen,” ucapnya. Berdasarkan hasil peninjauan dan pengawasan Desember 2019, tingkat pertumbuhan pada area yang direboisasi/rehabilitasi mencapai 82 persen.

Diakui Syarifudin, reboisasi maupun rehabilitasi hutan mangrove cukup berat. Untuk itu, butuh waktu sekitar 3 untuk pemeliharaan baru terlihat hasilnya. “Bibit mangrovenya, jenis Api-Api yang disemaikan masyarakat setempat. Sebagian besar diambil dari Nunukan,” ungkapnya.

Dalam penanamannya sendiri, dilibatkan masyarakat juga aparat tentara nasional Indonesia (TNI). “Kita juga membuat tanda pada area tanam sehingga tak dilalui nelayan,” ulasnya.

Diinformasikan pula, pada 2019 juga telah dilakukan reboisasi lahan eks tambak seluas 25 hektare di Kelurahan Tanjung Harapan, Nunukan dan Bebatu, Tana Tidung seluas 400 hektare. (humas)

loading...

BACA JUGA

Jumat, 21 Februari 2020 15:44

Cari Solusi Anjloknya Harga Udang, Ini yang Dilakukan Pemprov Kaltara

TANJUNG SELOR – Menyikapi permasalahan merosotnya harga sebagian besar produk…

Jumat, 21 Februari 2020 15:43

Belanja Langsung Pemprov Rp 1,4 T Dukung Prioritas Pembangunan Nasional

TANJUNG SELOR - Pemprov Kaltara berkomitmen mendukung tercapainya 5 prioritas…

Jumat, 21 Februari 2020 15:40

Empat Rekomendasi BKPM akan Ditindaklanjuti

JAKARTA – Empat rekomendasi disampaikan Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal…

Jumat, 21 Februari 2020 15:36

Beri Jaminan Transportasi Pasien Kurang Mampu

TANJUNG SELOR - Salah satu terobosan Gubernur Kaltara Dr H…

Kamis, 20 Februari 2020 10:11

Partisipasi Masyarakat Pengisian Angket Kurang

TANJUNG SELOR - Badan Pusat Statistik (BPS) Kaltara menargetkan pendataan…

Kamis, 20 Februari 2020 10:09

Kaltara Ajukan 4 Fokus Usulan

PONTIANAK - Pemerintah Provinsi (Pemprov) Kalimantan Utara (Kaltara) melalui Gubernur…

Kamis, 20 Februari 2020 10:07

Tahun Ini, Pemprov Revitalisasi Pelabuhan Perikanan

TANJUNG SELOR – Setelah Pelabuhan Tengkayu I Tarakan yang direvitalisasi,…

Kamis, 20 Februari 2020 10:06

Tahun Ini, Pemprov Revitalisasi Pelabuhan Perikanan

TANJUNG SELOR – Setelah Pelabuhan Tengkayu I Tarakan yang direvitalisasi,…

Kamis, 20 Februari 2020 10:04

Desa Agar Bermitra dengan Perusahaan

TANJUNG SELOR - Pemerintah Provinsi Kalimantan Utara (Pemprov Kaltara) melalui…

Rabu, 19 Februari 2020 15:13

Permintaan Udang ke Jepang Menurun

TANJUNG SELOR - Rerata daerah produksi udang di Tanah Air…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Terverifikasi Dewan Pers