MANAGED BY:
SABTU
16 OKTOBER
UTAMA | BENUANTA | PEMERINTAHAN | PARLEMENTARIA | KALTARA | EKONOMI | KOMBIS | OLAHRAGA

UTAMA

Rabu, 01 September 2021 20:30
Longsor Timbun Satu Unit Rumah
TANAH LONGSOR: Kondisi tanah longsor yang terjadi di RT 11 Jalan Sebengkok Tiram, Kelurahan Sebengkok, Tarakan Tengah sudah ditutup terpal, Selasa (31/8).

TARAKAN – Satu unit rumah yang berada di RT 11 Jalan Sebengkok Tiram, Kelurahan Sebengkok, Kecamatan Tarakan Tengah, sekitar pukul 05.30 Wita, Selasa (31/8), tertimpa tanah longsor. 

Akibat longsor tersebut, juga menimpa satu unit sepeda motor dan sebagian pagar rumah ambruk di jalan. Salah seorang korban Kamsiah mengaku sekitar pukul 05.30 Wita mendengar suara gemuruh runtuhan tanah. Namun saat itu, tidak terlalu menghiraukan bunyi tersebut. 

“Saya pikir cuma ambruk tanah biasa saja. Makanya saya lanjut saja kasih tidur anak saya,” ucapnya. Selang beberapa menit, ia melihat pintu dapur sudah terbuka. 

Setelah diperiksa, ternyata ada sebilah kayu yang membuka pintunya. Ia pun langsung melihat keadaan luar rumah. “Mungkin balok dibawah tangki saya yang dobrak pintu dapur. Pas saya lihat, dua tangki air saya sudah tertutup tanah sama bongkahan pagar. Motor saya saja tertimbun. Jadi enggak bisa sudah dilewati jalan kecil ini,” ungkapnya.

Kamsiah pun langsung meminta perlindungan pada tetangganya. Sementara suaminya yang saat itu masih memancing ikan, belum menerima informasi bahwa rumahnya terkena tanah longsor. 

Menurut Kamsiah, pagar tetangga bisa ambruk kembali. Sebab, struktur bawah tanah tersebut masih labil. Jika kembali diguyur hujan, maka tanah akan kembali longsor. “Kalau tidak desiring, bisa saja kembali terjadi longsor. Soalnya pagar disebelahnya masih diatas. Tadi sudah didata dari BPBD (Badan Penanggulangan Bencana Daerah) Tarakan. Cuma kami tidak tahu dapat bantuan atau tidak,” urainya. 

Sementara itu, Kepala Pelaksana BPBD Tarakan Ahmady Burhan menjelaskan, ada korban yang terdampak tanah longsor di tempat yang sama. Kondisi longsor agak lumayan parah, dengan posisi kemiringan yang cukup terjal. “Sementara waktu untuk tidak tinggal di lokasi itu. Karena bisa membahayakan nyawa warga,” imbau Ahmady. 

Penanganan sementara, pihaknya sudah membantu memasang dua terpal direruntuhan longsor. Untuk mengantisipasi, agar bila terjadi hujan tidak meresap ke bagian tebing yang longsor. Sehingga tidak terjadi longsor susulan.

“Tidak semua ada longsor kami siring. Karena tidak ada alokasi anggaran. Kami hanya mengimbau dan memberitahukan peringatan dini pada masyarakat,” ujarnya. BPBD pun telah libatkan pada semua RT di Tarakan, terkait edukasi kebencanaan. Sehingga dapat meminimalisir korban. Sekaligus berkoodinasi dengan Dinas Perumahan, Kawasan Permukiman dan Pertanahan. (sas/uno)


BACA JUGA

Kamis, 19 November 2015 18:03

Penghitungan Suara Gunakan Sistem Online

<p><strong>TANJUNG SELOR</strong> &ndash; Penjabat (Pj) Gubernur Kalimantan Utara…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Terverifikasi Dewan Pers