MANAGED BY:
RABU
17 AGUSTUS
UTAMA | BENUANTA | PEMERINTAHAN | PARLEMENTARIA | KALTARA | EKONOMI | KOMBIS | OLAHRAGA

UTAMA

Jumat, 05 November 2021 15:28
Tersangka Pencabulan Masih Terima Gaji PNS

TARAKAN - Proses hukum terhadap MS (53), oknum Pegawai Negeri Sipil (PNS) yang berstatus guru di salah satu SMA Negeri di Tarakan masih berjalan. Tersangka sebelumnya dilaporkan polisi, usai mencabuli gadis berusia 11 tahun pada 21 Oktober lalu.

Menanggapi ini, Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Provinsi Kaltara, Teguh Hendri Susanto membenarkan status MS sebagai PNS dibawahnya. Sebagai aparat pembina kepegawaian, Teguh mengakui turut prihatin. Namun, pihaknya tetap taat dan patuh pada aturan polisi dan mempersilahkan untuk melanjutkan perkara pidana yang disangkakan kepada MS. "Laporan dari Kepala Dinas Cabang Tarakan sudah ada, sudah dilaporkan ada kejadian pencabulan. Sambil menunggu proses, kita lihat bagaimana hasil kedepannya," tegasnya, Kamis (4/11).

Ia mengakui, terhadap status PNS yang masih melekat di MS belum bisa diproses sebelum dinyatakan bersalah dari Majelis Hakim Pengadilan Negeri Tarakan. Sementara, selama masih ditetapkan sebagai tersangka, ada beberapa hak MS sebagai PNS yang masih diterimanya. "Kami proses berdasarkan putusan dari pengadilan. Kalau sudah ditetapkan bersalah sesuai ketetapan hukum yang berlaku," ungkapnya.

Terhadap tugas MS sebagai guru, Teguh memastikan sudah memerintahkan kepala sekolah untuk mengalihkan kegiatan pembelajaran kepada guru yang lain. Dengan maksud agar tidak terjadi kekosongan pada mata pelajaran tersebut.

Sedangkan hak MS sebagai PNS dan guru, untuk gaji masih tetap berjalan seperti biasanya. Hanya saja untuk tunjangan kinerja, karena MS masih dalam proses hukum di kepolisian dan otomatis tidak hadir, maka dianggap kosong dan tidak dibayarkan. "Kalau masih ditetapkan sebagai tersangka, gaji masih tetap berjalan. Tapi, untuk TPP kan berkaitan kehadiran, jadi terpotong dan terpangkas tunjangannya," bebernya.

Atas kejadian tersebut, ia menyayangkan perilaku MS. Menurutnya sebagai guru seharusnya menjadi panutan. Namun, MS malah tergoda dan terlibat kasus pencabulan. Terlebih lagi MS yang seharusnya membina anak-anak malah menjadi tersangka untuk kasus Undang-Undang Perlindungan Anak.

Dari laporan yang ia terima, ada masalah pribadi yang kemungkinan menjadi pemicu MS nekat melakukan pencabulan. Hanya saja, dalam kegiatan belajar mengajar, MS tidak pernah terlibat masalah dan bersikap baik seperti guru pada umumnya di sekolah. "Saya merasa prihatin, bersedih dan kecewa. Mungkin namanya manusia, bisa khilaf. Tapi, seharusnya tidak terjadi seperti itu. Undang-Undang Perlindungan Anak ini yang agak berat," imbuhnya.(sas)


BACA JUGA

Rabu, 17 Agustus 2022 12:40
BREAKING NEWS

Wartawan Sulit Abadikan Momen, Diskriminasi Masih Menghantui

TANJUNG SELOR - Perayaan Hari Ulang Tahun (HUT) Republik Indonesia…

Selasa, 16 Agustus 2022 20:37

Mahasiswa Lakukan Aksi Bungkam

TARAKAN - Aksi diam dengan mulut dilakban, dilakukan belasan mahasiswa…

Selasa, 16 Agustus 2022 20:35

Sementara 24 Parpol Dinyatakan Lengkap

TANJUNG SELOR – Batas pendaftaran bagi partai politik (Parpol) yang…

Selasa, 16 Agustus 2022 20:34

Dugaan Korupsi di RSUD Nunukan, Rp 5 Miliar tanpa SPJ

UNIT Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) Satreskrim Polres Nunukan mendalami kasus…

Selasa, 16 Agustus 2022 15:00
BREAKING NEWS

Pria Berusia 14 Tahun Akhiri Hidupnya Dengan Gantung Diri

TANJUNG SELOR - Seorang pria berusia 14 tahun, ditemukan gantung…

Selasa, 16 Agustus 2022 12:53

Administratif Belum Lengkap, Daerah Otonomi Baru Perlu Dukungan

TANJUNG SELOR–Pembentukan daerah otonomi baru (DOB) Tanjung Selor belum juga…

Senin, 15 Agustus 2022 10:01

Dokumen Kawasan Industri Lengkap, Diminta Harus Segera Bekerja sebelum Presiden Datang

Kegiatan di kawasan industri yang berada di Tanah Kuning-Mangkupadi, Kecamatan…

Senin, 15 Agustus 2022 10:00

Genjot Pengerjaan Progres Gedung DPRD Kaltara, Bulanan Ditarget 10 Persen

TANJUNG SELOR–Progres pembangunan gedung Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kaltara…

Sabtu, 13 Agustus 2022 20:44

Bukan Jadi Kendaraan Bodong

TARAKAN - Korps Lalu Lintas (Korlantas) Polri mulai lakukan sosialisasi…

Sabtu, 13 Agustus 2022 20:37

Dua Petinggi PT BTM Jadi Saksi

TANJUNG SELOR – Pemeriksaan terhadap para saksi dari Jaksa Penuntut…

Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Terverifikasi Dewan Pers