MANAGED BY:
RABU
06 JULI
UTAMA | BENUANTA | PEMERINTAHAN | PARLEMENTARIA | KALTARA | EKONOMI | KOMBIS | OLAHRAGA

UTAMA

Selasa, 08 Maret 2022 12:45
Ribuan Penyelundupan Kosmetik Ilegal Digagalkan
KOSMETIK ILEGAL. Lantamal XIII Tarakan dan BPOM Tarakan memperlihatkan barang bukti kosmetik ilegal kepada awak media, Senin (7/3).(SEPTIAN ASMADI/HRK)

TARAKAN - Sebanyak 2.228 pcs kosmetik ilegal digagalkan Kapal Patroli Keamanan Laut (Patkamla) Mamburungan Lantamal XIII Tarakan, di perairan Kaltara, 23 Februari lalu. Selanjutnya barang bukti tersebut diserahkan ke kantor Balai Pengawasan Obat dan Makanan (BPOM) Tarakan untuk dilakukan penyidikan lebih lanjut.

Komandan Pangkalan Utama TNI AL XIII Laksamana Pertama TNI Fauzi mengatakan, penyerahan ke BPOM untuk melakukan tindakan penyidikan lebih lanjut. Peralatan kosmetik ini ditemukan ada di dalam SB. Ekspres di perairan Kaltara. Kapal berangkat dari Sebatik, Kabupaten Nunukan dengan tujuan Tarakan.

Sementara pelakunya, masih dilakukan pengembangan. Pihaknya sudah membentuk tim untuk mencari tahu apa yang menjadi motif pelaku mengirim dan siapa pengirimnya.

"Kami temukan 20 koli berupa barang kosmetik. Selanjutnya kami minta BPOM menguji, apakah barang ini illegal atau tidak. Setelah dinyatakan illegal, baru kami serahkan ke BPOM semua barang hasil tangkapan," katanya, Senin (7/3).

BPOM nanti yang akan melakukan pengembangan penyidikan. Ia berharap, TNI AL khususnya Lantamal XIII, Satuan Patroli akan terus bekerjasama dengan BPOM dan instansi yang lain terutama Bea Cukai dan Kepolisian untuk meningkatkan keamanan dan pengawasan di sekitar wilayah kerja Lantamal XIII.

Penyelundupan ini memberikan dampak yang kurang baik, dari sisi ekonomi maupun kesehatan. Peralatan kosmetik illegal tersebut tidak terukur secara kesehatan. Apa saja kandungan didalamnya, belum dipastikan memberikan nilai negatif bagi para pengguna. Sedangkan dari BPIM memastikan kadarnya masih masuk kategori berbahaya bagi pengguna.

"Apalagi masuknya ke negara kita. Berbahaya terutama wanita. Lantamal XIII berupaya untuk mengurangi tingkat kriminalitas di wilayah perairan Kaltara. Kami tidak ragu melakukan tindakan. Apalagi barang ini diproduksi di luar negeri," tegasnya.

Ia menduga, pengiriman serupa sudah sering dilakukan dengan pengiriman ke beberapa daerah di Kaltara, Jawa dan Sulawesi. Jika lolos terus, maka usaha kosmetik illegal ini berbahaya bagi nilai ekonomi dan kesehatan. Terlebih lagi belum melewati pemeriksaan apakah bisa diterima kadar tubuh.

Sementara itu, Koordinator Kelompok Substansi Penindakan BPOM Tarakan, Agus Wahyudi mengatakan, pemeriksaan kosmetik dengan melihat dari kemasan produk dan aplikasi BPOM Mobile.

"Kami lakukan pemeriksaan, hasil identifikasi kami 25 Februari lalu terhadap seluruh tangkapan Lantamal XII illegal atau tidak memiliki izin edar BPOM dan dilarang beredar di Indonesia," ujarnya.

Mayoritas produk merupakan kosmetik, salah satunya produk dari Filipina dan Malaysia yang diketahui berdasarkan BPOM mengandung bahan berbahaya. Diantaranya mengandung mercury dan hydroquinone. Barang berbahaya ini dilarang digunakan dalam kosmetik dan bisa menimbulkan iritasi hingga kanker kulit.

Berdasarkan penyelidikan sementara, produk masuk melalui Malaysia kemudian ke Nunukan dan Sebatik hingga ke Tarakan. Promosi dilakukan secara online, sehingga bisa dipastikan beredar di wilayah manapun. Termasuk penjualnya juga sulit diketahui karena penjualan secara online, sehingga alamat bisa dipalsukan.

"Kami mendalami kasus ini, mengumpulkan bukti dan melakukan klaster apakah pedagang diberikan pembinaan atau pro justisia atau diangkat ke penyidikan. Pemiliknya lebih dari satu, kami utamakan pembinaan, kalau tidak bisa baru ke ranah hukum. Tapi masih berkoordinasi dengan BPOM pusat," ungkapnya.

Ia menyebut, total nilai keekonomian diperkirakan mencapai Rp 217.575.000. Nantinya barang bukti berupa kosmetik 2.248 pcs, pangan 224 dan obat tradisional 4 pcs, kemudian obat 20 pcs akan dimusnahkan.(sas)


BACA JUGA

Selasa, 05 Juli 2022 20:42

DPB Kaltara Naik 1.202 Pemilih

TANJUNG SELOR - Rekapitulasi Daftar Pemilih Berkelanjutan (DPB) Semester I…

Selasa, 05 Juli 2022 20:40

Kerugian Negara Ditaksir Rp 1,1 M

TIGA tersangka perkara dugaan tindak pidana korupsi (Tipikor) dalam pengelolaan…

Selasa, 05 Juli 2022 12:35

Perusahaan Minta Ganti Sewa Lahan, Pemkab Tana Tidung Didesak Bayar Rp 50 Miliar

TANA TIDUNG–Status lahan milik PT Inhutani, dengan Pemerintah Kabupaten Tana…

Senin, 04 Juli 2022 21:12

Usulan DAK Fisik Rp 588,74 M

TANJUNG SELOR - Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (Disdikbud) Kalimantan Utara…

Senin, 04 Juli 2022 21:10

Kerap Ditangkap, Lakukan Aksi Mogok, Akhirnya Kapal Angkut Sembako Diperbolehkan Beroperasi

NUNUKAN - Aksi mogok beroperasi bagi kapal angkutan pedalaman di…

Sabtu, 02 Juli 2022 21:20

Alur Pelayaran di Sini Belum Tuntas, Mulai Budidaya Rumput Laut hingga Ada Ranjau

TARAKAN - Alur pelayaran di perairan Kabupaten Nunukan dan Kota…

Sabtu, 02 Juli 2022 21:15

Pengembangan Kasus Sabu Terkendala Jaringan Terputus

TARAKAN - Pemusnahan barang bukti sabu hasil pengungkapan Satreskoba Polres…

Jumat, 01 Juli 2022 20:52

Mewakili Kaltara di MTQ Nasional XXIX di Kalsel

Mendapatkan juara I dalam kategori Tahfidz Qur'an, Ade Abdurrahman pun…

Jumat, 01 Juli 2022 20:51

Masuk Hutan Kota Ini, Hanya Dibikin Satu Akses

TANJUNG SELOR - Hutan Kota Bunda Hayati Tanjung Selor dikonsep…

Jumat, 01 Juli 2022 11:03

Usulan Bangun Rumah Sakit Jiwa di Kaltara Belum Disetujui

TANJUNG SELOR - Rencana pembangunan Rumah Sakit Jiwa (RSJ) di…

Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Terverifikasi Dewan Pers